Nining Betawati Prihantini, dkk.

BIODIVERSITAS CYANOBACTERIA DARI BEBERAPA SITU/DANAU DI KAWASAN JAKARTA-DEPOK-BOGOR, INDONESIA

Nining Betawati Prihantini, Wisnu Wardhana, Dian Hendrayanti, Arya Widyawan, Yuni Ariyani, dan Ronny Rianto

Departemen Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Indonesia, Depok 16424, Indonesia E-mail: nining@ui.edu; nprihantini@hotmail.com

MAKARA, SAINS, VOLUME 12, NO. 1, APRIL 2008: 44-54

Abstrak

Riset tentang eksplorasi diversitas Cyanobacteria dari beberapa situ/danau di kawasan Jakarta-Depok-Bogor telah dilakukan. Lima lokasi riset adalah Danau Sunter 2 Jakarta Utara, Situ Babakan Jakarta Selatan, Situ Ulin-Salam dan Agathis di kampus UI Depok, dan Danau Lido Bogor. Pengambilan sampel dilakukan secara purposive sampling, dan analisis sampel dengan metoda subsampel. Sampling dilakukan pada bulan Agustus s.d September 2006. Tiga (3) macam sampel yang diambil adalah sampel planktonik, sampel epifitik, dan sampel tanah pinggir perairan. Hasil riset menunjukkan bahwa beberapa Cyanobacteria potensial toksik ditemukan di beberapa perairan, bahkan Cyanobacteria tersebut dominan pada Danau Sunter 2 dan Situ Agathis (Kampus UI). Berdasarkan tingkat kesamaan Cyanobacteria, kelima perairan dapat dikelompokkan menjadi 3 kelompok, yaitu Danau Sunter 2 dan Situ Agathis, Situ Babakan dan Situ Ulin-Salam, dan Danau Lido. Perairan Danau Lido sangat unik dalam hal sebaran dan diversitas Cyanobacteria. Berdasarkan indeks diversitas (H’) Cyanobacteria, kondisi perairan yang diteliti rata-rata dikatagorikan sebagai perairan sedang, yaitu Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, dan Situ Agathis. Spesies-spesies Cyanobacteria epifitik dan tanah pinggiran perairan yang ditemukan juga merupakan spesies-spesies yang ditemukan sebagai Cyanobacteria planktonik, kecuali Oscillatoria sp. 3. Sekurang-kurangnya 26 isolat Cyanobacteria telah diperoleh seperti genus Microcystis, Oscillatoria, Gloeocapsa, Merismopedia, Planktothrix, dan Arthrospira.

Abstract

Biodiversity of Cyanobacteria from several ponds/lakes of Jakarta-Depok-Bogor, Indonesia. Research about the exploration on Cyanobacteria diversity from several ponds/lakes of Jakarta-Depok-Bogor area was done. Five research locations were Sunter 2 Lake of North Jakarta, Babakan Pond of South Jakarta, Ulin-Salam dan Agathis Pond at UI Campus of Depok, dan Lido Lake of Bogor. Samples were taken by purposive sampling, and samples analysis using subsample methode. The sampling times were on August to September 2006. Three types of samples which were taken were planktonic samples, epifitic samples, and waters bank soil samples. The results showed that several toxic potential Cyanobacteria were found in several waters, even they were dominant at Sunter 2 Lake dan Agathis Pond (UI Campuss). Based on similarity levels of Cyanobacteria, the five of waters could be classied into 3 group, i.e. Sunter 2 Lake and Agathis Pond, Babakan dan Ulin-Salam Pond, dan Lido Lake. Lido Lake waters was very unique on distribution and diversity of Cyanobacteria. Based on diversity Index (H’) of Cyanobacteria, several waters condition could be catagories as moderate waters, i.e. Babakan, Situ Ulin-Salam, and Situ Agathis Pond. The epifitic and waters bank soil Cyanobacteria which were found were also found as planktonik species except Oscillatoria sp. 3. At least 26 isolate of Cyanobacteria were acquired such as Miicrocystis, Oscillatoria, Gloeocapsa, Merismopedia, Planktothrix, dan Arthrospira.

Keywords: Cyanobacteria; dominant; toxic; diversity; similarity 1.

1. Pendahuluan

Cyanobacteria/Cyanophyta atau alga hijau biru merupakan kelompok alga prokariotik [1, 2]. Organisme tersebut memiliki peran sebagai produsen dan penghasil senyawa nitrogen di perairan [3,4]. Beberapa Cyanobacteria juga diketahui dapat memproduksi toksin (racun). Selain menghasilkan toksin, Cyanobacteria mampu menghasilkan senyawa yang bermanfaat bagi mahluk hidup lain, antara lain protein [5] dan senyawa lain untuk obat-obatan [1].

Organisme tersebut bersifat kosmopolit, tidak hanya ditemukan di habitat akuatik melainkan juga ditemukan di habitat terestrial [5]. Cyanobacteria ada yang hidup sebagai plankton dan ada pula yang hidup sebagai bentos [6]. Spesies-spesies yang bersifat planktonik umumnya merupakan spesies-spesies yang mengakibatkan terjadinya ledakan populasi (blooming) [7] akibat eutrofikasi (pengayaan nutrisi). Eutrofikasi biasanya disebabkan oleh proses alamiah atau akibat pencemaran. Keadaan perairan yang kaya nutrisi tersebut menyebabkan pertumbuhan Cyanobacteria yang sangat cepat [8]. Cyanobacteria juga diketahui diketahui mampu tumbuh di padang gurun, padang salju [7], dan sumber air panas [9].

Indonesia sebagai salah satu negara tropis yang selalu beriklim hangat sepanjang tahun menyebabkan sering mengalami blooming Cyanobacteria di perairan tawar. Studi tentang struktur komunitas mikroalga pada beberapa danau/situ dan sungai di Indonesia mengindikasi bahwa banyak galur Cyanobacteria muncul mendominansi perairan tertentu. Diantaranya blooming Microcystis aeruginosa terjadi di Waduk Jatiluhur, Jawa Barat pada tahun 1987 [10]. Pada tahun 1991, sejumlah ikan mati (405,5 ton) di Waduk Saguling Jawa Barat disebabkan oleh blooming Microcystis. Pada tahun 1995 dilaporkan 3000 ton ikan mati di Waduk Jatiluhur kemungkinan disebabkan oleh blooming alga [11]. Blooming Microcystis terjadi di Situ Rawa Besar dan Situ Rawa Kalong Depok pada tahun 1998 [12]. Berdasarkan observasi pada tahun 2003 sampai dengan 2005, Microcystis masih sering mendominasi kawasan perairan Situ Rawa Besar. Meskipun sudah ada beberapa data mengenai blooming Cyanobacteria di berbagai daerah yang diikuti dengan kematian organisme lain (ikan) tersebut, namun pengetahuan tentang galur-galur Cyanobacteria Indonesia belum diketahui secara pasti.

Studi awal terhadap beberapa perairan di kawasan Jakarta dan sekitarnya, serta kawasan perairan UI pada tahun 2003 menunjukkan bahwa di perairan Danau Sunter 2 dan Sunter Barat, Jakarta Utara telah didominansi oleh Planktothrix. Khususnya di kawasan UI, dari hasil riset pada tahun 2001 [13] sampai dengan tahun 2003, spesies-spesies Cyanobacteria ditemukan pada perairan kampus, namun tidak terjadi blooming atau dengan kata lain Cyanobacteria tidak mendominasi perairan tersebut. Tetapi pada awal Maret 2004, beberapa perairan di UI mulai terlihat di dominasi oleh Cyanobacteria. Warna perairan berwarna hijau atau kadang hijau kebiruan. Nampak lapisan berwarna hijau kebiruan atau biasa disebut scum pada perairan yang mulai memekat, air nampak tak jernih lagi serta kotor, perairan mulai berbau busuk. Pada tahun tersebut belum dilakukan riset secara lebih rinci.

Baik riset terdahulu maupun riset pendahuluan yang tersebut di atas belum dilakukan secara lebih rinci. Riset yang dilakukan masih berkisar pada masalah struktur komunitas dan identifikasi Cyanobacteria yang sangat terbatas. Selain itu, keberadaan Cyanobacteria bentik atau Cyanobacteria yang menempel di permukaan substrat seperti tumbuhan (epifitik) di suatu perairan, yang kadang menjadi bersifat planktonik belum terpantau. Tambahan lagi Indonesia sebagai negara tropis yang beriklim hangat sepanjang tahun diduga baik menjadi tempat tumbuh spesies-spesies Cyanobacteria, sehingga memiliki beragam spesies Cyanobacteria. Kemungkinan ada diantaranya merupakan spesies baru yang belum dipertelakan.

Cyanobacteria yang ada di Indonesia baik yang sering menyebabkan blooming atau yang tidak merupakan sumber daya alam (natural resources) asli Indonesia. Berdasarkan kenyataan tersebut, pengkajian ilmiah terhadap Cyanobacteria Indonesia perlu dilakukan secara bertahap.

Tujuan riset ini merupakan bagian dari tujuan riset jangka panjang terhadap Cyanobacteria Indonesia. Tujuan jangka panjang meliputi pembuatan koleksi kultur Cyanobacteria yang telah tumbuh optimal dan stabil dengan karakteristik terbaik dalam skala laboratorium. Tujuan yang segera ingin dicapai adalah mengetahui biodiversitas Cyanobacteria dari beberapa situ/danau di kawasan Jakarta-Depok-Bogor, termasuk keseluruhan data habitatnya. Data kondisi habitat tersebut sangat berguna untuk usaha pengkulturan Cyanobacteria. Hasil riset diharapkan dapat dijadikan sebagai data dasar untuk riset selanjutnya tentang galur-galur Cyanobacteria Indonesia, antara lain pengetahuan genetik, toksisitas, dan aplikasi Cyanobacteria, serta usaha konservasi (konservasi ex-situ).

2. Metode Penelitian

Riset dilakukan di 5 situ/danau di kawasan Jakarta-Depok-Bogor, yaitu Danau Sunter 2 Jakarta Utara, Situ Babakan Jakarta Selatan, Situ Ulin-Salam Depok, Situ Agathis Depok (Kampus Universitas Indonesia), dan Danau Lido Bogor (Gambar 1). Lokasi pengambilan sampel ditentukan secara purposive sampling Pengambilan sampel dilakukan di tiga lokasi, yaitu stasiun A (inlet), B (midlet), dan C (outlet) dengan plankton net secara horizontal. Sampel Cyanobacteria diambil selama satu hari antara pukul 08.30–14.00 WIB dengan 3 kali pengulangan. Analisis sampel Cyanobacteria dilakukan di Laboratorium Taksonomi Tumbuhan Departemen Biologi FMIPA UI.

Bahan yang digunakan terdiri atas sampel Cyanobacteria, bahan habis pakai, dan medium. Sampel Cyanobacteria terdiri atas sampel air dari perairan dan sampel bentik. Bahan habis pakai diantaranya formalin dengan konsentrasi akhir 6% untuk pengawetan sampel, dan beberapa medium untuk pengayaan (enrichment)  dan isolasi sampel, yaitumedium C, CB, CT, MA, Chu no.10, MDM, BBM [14], Gerloff [15], Calvayrac [16].

Peralatan yang digunakan dalam riset meliputi peralatan pengambilan sampel, pengukuran parameter lingkungan, analisis sampel, pengkulturan sampel. Diantaranya adalah plankton-net dengan mata jaring 20 μm dan berdiameter 20 cm, kertas pH universal 1-14, pH spesifik 5,4—7,00, dan 6,4—8,00 [Merck], secchi disc berdiameter 20 cm, SCT meter YSI model 33, luxmeter LX-101 Lutron, spektrofotometer [Spectronic 2.0 Milto Roy Co.], multiple well plate 24, 48 dan 96 lubang, ice cream cup plastik, mikroskop cahaya [Nikon SE tipe 201], mikroskop cahaya [Olympus CH-2] yang dilengkapi dengan kamera digital [Olympus tipe Camedia C-3040 Zoom], dan Autoklaf [Roundy Co, Inc.].

Sampel Cyanobacteria yang menempel pada substrat terdiri atas 2 macam, yaitu sampel Cyanobacteria yang menempel pada tumbuh-tumbuhan air atau serasah (epifitik), dan sampel Cyanobacteria yang terdapat di permukaan tanah yang terkena air perairan (Cyanobateria tanah pinggir perairan). Bagian dari tumbuh-tumbuhan air atau serasah yang terindikasi terdapat Cyanobacteria diambil dan di dalam plastik diperas (squeese) atau sampel Cyanobacteria dirontokkan. Kemudian air dan hasil perasan/rontokan yang tertampung di plastik (sampel Cyanobacteria) dipindahkan ke botol penampung. Sampel Cyanobacteria yang tertampung dalam botol penampung selanjutnya dipindahkan dalam botol film bervolume 30 ml yang telah diisi dengan formalin 40% sebanyak 5 ml hingga konsentrasi formalin dalam sampel menjadi 6%. Tumbuhan atau serasah yang telah diperas ditimbang untuk menentukan berat biomassanya. Sampel tanah permukaan yang tergenang air situ diambil dengan luas 5 Cm2 dengan menggunakan kape. Selain sampel yang diawetkan juga diambil sampel segar.

Terhadap sampel segar dilakukan pengayaan (enrichment) yang dilakukan di laboratorium. Beberapa tetes sampel segar dimasukkan kedalam ice cream cup yang yang telah diisi dengan medium. Masing-masing pengayaan dibuat duplo. Satu set sampel pengayaan diletakkan/diinkubasi di rak kultur dalam ruang kultur alga dengan suhu 20 — 250 C. Dalam riset ini digunakan beberapa macam medium guna mencari medium yang tepat bagi galur-galur Cyanobacteria Indonesia yang kemungkinan didapat.

Isolasi spesies-spesies Cyanobacteria dilakukan terhadap sampel Cyanobacteria segar planktonik dan bentik, serta sampel hasil pengayaan. Isolasi Cyanobacteria dilakukan dengan metode pipet (Pipette Method) dan dilusi (Dillution Method) dalam medium cair dan padat [17].

Parameter lingkungan yang diukur adalah suhu air, pH, intensitas cahaya, konduktivitas, kecerahan (transparansi), cuaca, DO, kandungan N dan P perairan, dan uji klorofil. Masing-masing parameter dilakukan sesuai dengan metode analisis air laut, sedimen, dan biota [18]. Identifikasi dilakukan terhadap sampel segar dan awetan yang berasal dari air, tumbuhan (epifitik), dan tanah. Karakter diagnostik yang digunakan adalah karakter-karakter morfologi.

Identifikasi menggunakan mikroskop cahaya Nikon SE pada perbesaran bertahap dari 10 x 4, 10 x 10, 10 x 40, dan 10 x 100, dengan bantuan buku identifikasi Edmonson 1963 [19], Pentecost 1984 [4], Geitler 1985 [20], dan Whitton 2002 [21]. Identifikasi juga dilakukan dengan bantuan foto. Foto Cyanobacteria diambil dengan menggunakan mikroskop cahaya Olympus CH-2 yang dilengkapi dengan kamera digital Olympus.

Pencacahan sampel Cyanobacteria dilakukan dengan metode subsampel. Selama proses pencacahan dilakukan penghitungan jumlah Cyanobacteria yang ada pada subsampel. Data tersebut selanjutnya diolah dengan menggunakan persamaan D = q x 1/f x 1/v untuk memperoleh kepadatan Cyanobacteria/m3 (D) [22].

Gambar 1. Foto Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido Keterangan: A. Danau Sunter 2; B. Situ Babakan; C. Situ Ulin; D. Situ Salam; E. Situ Agathis; F. Danau Lido A B C E

Nilai f (fraksi) ditentukan dengan membagi volume subsampel (0,04 ml) dengan volume sampel (30 ml). Nilai v merupakan volume air tersaring. Nilai tersebut ditentukan berdasarkan persamaan V = πr2 x t ; v merupakan volume air tersaring (m3), r merupakan jari-jari plankton-net (10 cm), dan t merupakan panjang tarikan (5m) [23].

Indeks diversitas (H’) diketahui dengan melakukan analisis terhadap data jumlah spesies dan rerata kepadatan tiap spesies Cyanobacteria. Kedua data tersebut dianalisis menggunakan persamaan indeks diversitas [24]. Sampel planktonik yang diukur adalah kepadatan pervolume (plankter/m3), sampel epifitik/ perifiton yang diukur adalah kepadatan perbiomassa (plankter/gram), sedangkan sampel tanah yang diukur adalah kepadatan persatuan luas (plankter/m2).

Penghitungan Indeks Kesamaan Sorensen (IS) dilakukan untuk mengetahui kesamaan komunitas Cyanobacteria antara dua situ. Data yang digunakan untuk mengetahui kesamaan komunitas Cyanobacteria antara dua situ adalah data komposisi spesies yang meliputi jumlah spesies dan rerata kepadatan tiap spesies. Proses penghitungan diawali dengan menentukan spesies-spesies yang sama yang ditemukan di dua situ yang berbeda dan selanjutnya menentukan nilai rerata kepadatan spesies-spesies tersebut. Selanjutnya, data tersebut dianalisis dengan persamaan indeks Sorensen modifikasi [24].

3. Hasil dan Pembahasan

Pengambilan sampel dilakukan pada periode bulan Agustus sampai dengan September 2006. Periode tersebut merupakan periode akhir musim kemarau dengan cuaca cerah.

Hanya sampel planktonik dapat diambil secara lengkap, karena tidak pada semua stasiun dapat dijumpai sampel epifitik dan tanah. Sampel epifitik tidak ditemukan di Situ Ulin-Salam, sedangkan sampel tanah hanya ditemukan di Situ Babakan dan Situ Agathis.

Komposisi genus/spesies mikroalga dan Cyanobacteria

Dengan menggunakan perbesaran mikroskop yang terbatas, maka dihasilkan data mikroalga yang dapat diamati dan dihitung dengan menggunakan perbesaran mikroskop sampai dengan 10 x 10. dan 10 x 40. Oleh karena itu, beberapa mikroalga hanya dapat diidentifikasi sampai dengan genus, dan kemungkinan besar masih banyak mikroalga yang tidak dapat dilihat dengan perbesaran yang terbatas tersebut. Selain mikroalga yang dapat diamati, data yang digunakan merupakan mikroalga-mikroalga yang mudah ditemukan pada saat penghitungan sampel. Data mikroalga hasil identifikasi yang dapat dilihat pada Tabel 1.

Jumlah keseluruhan genus/spesies mikroalga planktonik yang dapat ditemukan dengan mudah adalah 47 genus/spesies. Ke-empat puluh tujuh (47) genus/spesies tersebut merupakan anggota dari 5 divisi mikroalga yang umum ditemukan pada perairan danau, yaitu Chromophyta dari Kelas Bacillariophyceae/Diatom (7 genus/spesies), Chlorophyta (22 genus/spesies), Cyanobacteria/ Cyanophyta (14 genus/spesies), Euglenophyta (3 genus/spesies), dan Dinophyta (1 genus/spesies). Dari 14 genus/spesies Cyanobacteria, 2 spesies Cyanobacteria ditemukan di Danau Sunter 2, tiga belas (13) spesies ditemukan di Situ Babakan, 7 spesies ditemukan di Situ Ulin-Salam, 8 spesies ditemukan di Situ Agathis, dan 4 spesies ditemukan di Danau Lido. Spesies-spesies Cyanobacteria dominan yang ditemukan di Danau Sunter 2 adalah Planktothrix agardhii dan Arthrospira sp. Spesies-spesies Cyanobacteria dominan di Situ Babakan adalah Chroococcus dispersus, Arthrospira sp., Microcystis aeruginosa, Oscillatoria sp. 2, dan Merismopedia sp.. Spesies-spesies Cyanobacteria dominan di Situ Ulin-Salam adalah Merismopedia sp., Oscillatoria sp. 2, Chroococcus sp., Microcystis aeruginosa, dan Synechococcus sp. Spesies Cyanobacteria dominan di Situ Agathis adalah Planktothrix agardhii. Spesies Cyanobacteria dominan yang ditemukan di Danau Lido adalah Romeria sp.

Spesies-spesies Cyanobacteria yang ditemukan tersebut dikelima situ/danau merupakan anggota dari dua ordo, yaitu Chroococcales dan Oscillatoriales. Spesies-spesies yang merupakan anggota ordo Chroococcales berjumlah 8 spesies, yaitu Aphanothece sp., Chroococcus sp., Chroococcus dispersus, Gloeocapsa sp., Merismopedia sp., Microcystis aeruginosa, Microcystis sp., dan Synechococcus sp. Spesies-spesies yang merupakan anggota ordo Oscillatoriales berjumlah 6 spesies, yaitu Arthrospira sp., Oscillatoria sp.1, Oscillatoria sp.2, Planktothrix agardhii, Romeria sp. dan Spirulina sp. Beberapa spesies Cyanobacteria yang merupakan anggota Chroococcales dan Oscillatoriales dapat dilihat pada Gambar 2 dan 3.

Gambar 2. Beberapa Cyanobacteria dari ordo Chroococcales yang ditemukan

Gambar 3. Beberapa Cyanobacteria dari ordo Oscillatoriales yang ditemukan

Spesies-spesies Cyanobacteria yang ditemukan tersebut dikelompokkan dalam dua ordo berdasarkan ciri diagnostik morfologi, yaitu perbedaan bentuk tubuh. Yang memiliki bentuk tubuh berupa koloni non-filamen dikelompokkan dalam ordo Chroococcales, sedangkan yang memiliki bentuk tubuh berupa koloni filamen (trikom) dikelompokkan dalam ordo Oscillatoriales.

Ciri diagnostik morfologi lain juga digunakan untuk membedakan spesies-spesies Cyanobacteria yang ditemukan di Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin- Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido. Antarspesies Cyanobacteria yang dikelompokkan dalam ordo Chroococcales dibedakan berdasarkan bentuk koloni. Spesies-spesies Cyanobacteria dari ordo Chroococcales memiliki bentuk koloni berupa persegi, spherical, atau tidak beraturan. Bentuk koloni spherical ada pada spesies Aphanothece sp., Chroococcus sp., Gloeocapsa sp., dan Synechococcus sp. Bentuk koloni persegi ada pada spesies Merismopedia sp. Perbedaan dua spesies Microcystis sp. dan Microcystis aeruginosa adalah sel-sel Microcystis sp. tersusun rapat dalam koloni yang teratur, sedangkan sel-sel Microcystis aeruginosa tersusun dalam koloni yang tidak teratur.

Spesies-spesies Cyanobacteria yang dikelompokkan dalam ordo Oscillatoriales dibedakan antarspesies berdasarkan bentuk trikom, lebar trikom, dan vakuola gas. Spesies-spesies Cyanobacteria dari ordo Oscillatoriales memiliki dua bentuk trikom yang berbeda. Arthrospira sp., Spirulina sp., dan Romeria sp.memiliki bentuk trikom berupa trikom terpilin, sedangkan Oscillatoria sp.1, Oscillatoria sp. 2, dan Planktothrix agardhii. memiliki bentuk trikom berupa trikom lurus. Arthrospira sp. dan Spirulina sp. dibedakan berdasarkan septum pada trikom. Dengan menggunakan mikroskop cahaya, septum pada Arthrospira sp. lebih mudah diamati dari pada septum pada Spirulina sp. Lebar trikom dan vakuola gas merupakan karakter yang digunakan untuk membedakan spesies-spesies dari genus Oscillatoria. Romeria sp. berukuran sangat kecil sehingga sulit difoto dengan kamera yang dimiliki.

Komposisi mikroalga planktonik termasuk Cyanobacteria di kelima situ/danau tersebut tidak hanya meliputi jumlah genus/spesies, tetapi juga meliputi kepadatan individu. Perbandingan kepadatan individu (%) dari 5 divisi mikroalga akuatik di kelima situ/danau dapat dilihat pada Gambar 4. Data menunjukkan bahwa kepadatan Cyanobacteria tertinggi ada di Danau Sunter 2 dan yang terrendah ada di Danau Lido. Urutan kepadatan Cyanobacteria (%) dari mulai yang tertinggi sampai dengan yang terrendah, yaitu 96,0234% di Danau Sunter 2; 90,0136% di Situ Babakan; 75,5029% di Situ Ulin-Salam; 28,7504% di Situ Agathis; dan 2,8544% di Danau Lido. Dari kelima data tersebut terlihat bahwa semakin ke Selatan letak danau, kepadatan Cyanobacteria semakin kecil dan berbanding terbalik dengan kepadatan divisi Chlorophyta.

Gambar 4. Perbandingan kepadatan individu (%) anggota 5 divisi mikroalga akuatik di Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido

Spesies Cyanobacteria epifitik dan tanah pinggir perairan

Selain Cyanobacteria yang berasal dari sampel planktonik ditemukan beberapa anggota Cyanobacteria yang menempel pada tumbuhan (epifitik) dan di tanah pinggir perairan. Dari 35 mikroalga epifik terdapat 12 spesies Cyanobacteria, sedangkan dari 17 mikroalga yang ditemukan di tanah perairan terdapat 7 spesies Cyanobacteria (Tabel 2). Baik Cyanobacteria epifitik maupun yang ditemukan di tanah perairan merupakan spesies-spesies Cyanobacteria yang juga ditemukan sebagai Cyanobacteria planktonik. Diduga perubahan sifat Cyanobacteria bentik yang menempel pada tumbuhan dan tanah pinggir perairan mudah lepas dan berubah sifat menjadi planktonik atau sebaliknya.

Beberapa Cyanobacteria epifitik yang ditemukan merupakan Cyanobacteria yang tidak ditemukan pada sampel air di lokasi riset tertentu. Merismopedia sp. ditemukan menempel pada tumbuhan di perairan Danau Sunter 2, selain Arthrospira sp. dan Planktothrix agardhii. Selain itu, Oscillatoria sp.3 ditemukan menempel pada tumbuhan di perairan Danau Lido, selain Gloeocapsa sp., Microcystis aeruginosa, dan Oscillatoria sp.1. Oscillatoria sp.3 mirip dengan Oscillatoria redekei yang bersifat planktonik di danau, dan biasanya melimpah di perairan eutrofik yang dangkal. Kemungkinan besar Oscillatoria sp,3 pada saat pengambilan sampel sedang menempel pada tumbuhan (epifitik).

Indeks diversitas (H’) mikroalga dan Cyanobacteria di kelima situ/danau

Indeks diversitas Shannon-Wiener (H’) dapat menunjukkan keanekaragaman komunitas mikroalga planktonik dan Cyanobacteria di kelima perairan. Indeks H’ untuk komunitas mikroalga planktonik di kelima situ/danau berkisar antara 0,8757—1,5305, sedangkan indeks H’ untuk Cyanobacteria berkisar antara 0,1364—1,0028. Perbedaan indeks H’ dapat dilihat pada Gambar 5.

Gambar 5. Histogram indeks diversitas Shannon-Wiener (H’) dan jumlah genus/spesies mikroalga dan Cyanobacteria yang ditemukan di perairan Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido

Indeks diversitas mikroalga planktonik tertinggi (1,5305) untuk Situ Ulin-Salam dan indeks diversitas terendah (0,8757) untuk Danau Sunter 2. Meskipun menurut Krebs 1989, tinggi rendahnya nilai indeks diversitas dipengaruhi oleh keberadaan spesies dan kelimpahan individu tiap spesies tersebut [25], namun data riset tidak menunjukkan hal tersebut. Khususnya untuk mikroalga planktonik di Situ Ulin-Salam yang dinyatakan tertinggi (H’ = 1,5305) hanya ditemukan 28 genus/spesies dengan kepadatan secara keseluruhan 1.757.069 plankter/m3. Data tersebut lebih sedikit dibandingkan dengan Situ Babakan dengan 40 genus/spesies dan kepadatan secara keseluruhan 8.328.388 plankter/m3 (Tabel 1). Situ Ulin-Salam yang memiliki indeks diversitas tertinggi tidak memiliki jumlah genus/spesies dan kepadatan yang tertinggi. Sebaliknya di Danau Sunter 2 yang memiliki indeks H’ terrendah ditemukan jumlah genus/spesies yang paling sedikit, yaitu 10 genus/spesies mikroalga planktonik.

Kondisi indeks diversitas tersebut tidak terjadi untuk indeks diversitas Cyanobacteria. Indeks diversitas Cyanobacteria tertinggi (1,0028) ada di Situ Babakan dan indeks diversitas terendah (0,1364) ada di Danau Lido (Gambar 5). Di Situ Babakan ditemukan 13 spesies Cyanobacteria dengan kepadatan 7.496.694 plankter/m3, sedangkan di Danau Lido ditemukan 4 spesies Cyanobacteria dengan total kepadatan yang rendah pula (52.147 plankter/m3). Meskipun di Danau Sunter 2 hanya ditemukan 2 spesies Cyanobacteria, namun kepadatan total Cyanobacteria sangat tinggi (10.030.652 plankter/m3).

Pembahasan indeks diversitas mikroalga planktonik berdasarkan kriteria limnologis menurut Hartoto dkk (1994) [26] diuraikan sebagai berikut. Berdasarkan kriteria tersebut, nilai indeks diversitas pada perairan Situ Babakan, Ulin-Salam, dan Agathis dapat digolongkan menjadi kondisi perairan sedang, yaitu berada pada kisaran 1,0—2,5. Ciri-ciri kondisi perairan yang tergolong sedang, yaitu didominasi oleh kelompok Cyanobacteria. Perairan yang termasuk golongan sedang umumnya mendapat masukkan bahan organik yang berasal dari pencemaran oleh limbah penduduk atau sebab alami, seperti pengayaan nutrien akibat pencucian mineral tanah oleh air hujan. Ciri-ciri kondisi tersebut dapat berlaku untuk Situ Babakan yang didominasi oleh Chroococcus dispersus (Cyanobacteria) dan Situ Ulin-Salam yang didominasi oleh Merismopedia sp. (Cyanobacteria). Hal tersebut tidak berlaku untuk Situ Agathis yang pada saat riset diketahui didominasi oleh Micractinium (Chlorophyta), meskipun pada permukaan perairan nampak lapisan berwarna hijau biru (scum) yang tebal. Lapisan scum tersebut menunjukkan akumulasi Cyanobacteria di permukaan perairan. Fenomena tersebut masih memerlukan riset lebih lanjut.

Dua (2) perairan lain (Danau Sunter 2 dan Lido) digolongkan menjadi perairan tercemar berat oleh bahan organik atau pencemar lain yang bersifat anorganik. Hal tersebut dapat dijelaskan untuk kondisi Danau Sunter 2 yang kondisi danaunya sudah dilapisi scum yang sangat tebal dan agak berbau. Kemungkinan besar danau tersebut sudah tercemar berat sehingga Cyanobacteria telah terakumulasi pada perairan yang tidak terlalu luas tersebut (29 ha). Meskipun demikian ciri-ciri tercemar berat pada Danau Lido masih memerlukan riset lebih rinci, karena dominasi Cyanobacteria atau mikroalga toleran terhadap pencemar tidak terlalu signifikan menunjukkan kondisi tercemar tersebut. Pada saat riset Danau Lido didominasi oleh Chlamydomonas (Chlorophyta) yang daya adaptasi dan fisiologisnya cukup mampu menyesuaikan diri dengan kondisi perairan yang agak tercemar. Kriteria limnologis tersebut di atas masih harus dibuktikan lebih lanjut.

Kesamaan komunitas Cyanobacteria di kelima situ/danau

Indeks kesamaan Sorenson digunakan untuk mengetahui kesamaan jumlah spesies dan kepadatan tiap spesies mikroalga/Cyanobacteria antara dua situ [24]. Hasil penghitungan Indeks kesamaan dianalisis untuk menggambarkan tingkat kesamaan komunitas di kelima situ/danau tersebut dalam bentuk dendogram (Gambat 6). Analisis kesamaan yang dilakukan terhadap pengelompokan kelima situ/danau berdasarkan jumlah spesies dan kepadatan tiap spesies Cyanobacteria. Hasil pengelompokan menunjukkan bahwa Danau Sunter 2 satu kelompok dengan Situ Agathis, Situ Babakan satu kelompok dengan Situ Ulin-Salam, sedangkan Danau Lido merupakan kelompok yang terpisah. Hasil perhitungan indeks kesamaan menunjukkan besar kesamaan komunitas Cyanobacteria di Danau Sunter 2 dengan Situ Agathis adalah 0,66 (kelompok 1); kesamaan di Situ Babakan dengan Situ Ulin-Salam adalah 0,09 (kelompok 2); kesamaan kelompok 1 dengan kelompok 2 adalah 0,024; dan kesamaan kedua kelompok dengan Danau Lido adalah 0,0069 (Gambar 6).

Gambar 6. Dendogram Indeks Kesamaan Sorensen Cyanobacteria di Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido

Berdasarkan Indeks Kesamaan Sorensen tersebut juga diketahui bahwa kesamaan tertinggi terjadi antara komunitas Cyanobacteria di Danau Sunter 2 dan Situ Agathis. Kesamaan tersebut cukup besar (0,66 atau 60%), karena Planktothrix agardhii yang ditemukan di kedua perairan tersebut dengan kepadatan yang hampir sama, yaitu 5.596.726 plankter/m3 (di Danau Sunter 2) dan 4.931.803 plankter/m3 (di Situ Agathis) (Tabel 1). Spesies-spesies lain, antara lain Arthrospira tidak ditemukan di Situ Agathis, sedangkan Chroococcus sp., Merismopedia sp., Microcystis aeruginosa, Microcystis sp., Oscillatoria sp. 1, Oscillatoria sp. 2, dan Synechococcus sp. tidak ditemukan di Danau Sunter 2 pada saat riset. Kedua perairan tersebut sepertinya memiliki kesamaan pada spesies Planktothrix agardhii yang mudah ditemukan di keduanya dengan kepadatan yang hampir sama.

Kelompok kedua yang memiliki kesamaan komunitas Cyanobacteria adalah antara Situ Babakan dan Situ Ulin-Salam. Kesamaan keduanya sangat kecil, yaitu 0,09 atau 9%. Kesamaan komunitas Cyanobacteria sepertinya terletak pada jumlah dan dominasi spesies yang berbeda ditemukan di kedua perairan tersebut. Tujuh (7) spesies Cyanobacteria yang ditemukan di Situ Ulin-Salam juga dapat ditemukan di Situ Babakan yang memiliki komunitas Cyanobacteria terbanyak (13 spesies). Meskipun demikian, dominasi tiap spesiesnya cenderung sangat berbeda. Spesies Cyanobacteria Chroococcus dispersus dominan di Situ Babakan, sedangkan Merismopedia sp. dominan di Situ Ulin-Salam.

Dari kelima perairan yang diteliti, komunitas Cyanobacteria di Danau Lido sangat berbeda dengan keempat perairan lain sehingga membentuk kelompok terpisah (Gambar 6). Di perairan Danau Lido hanya ditemukan 4 spesies Cyanobacteria yang kepadatannya sangat rendah. Diantara 4 spesies tersebut, satu spesies (Gloeocapsa sp.) hanya ditemukan di Danau Lido, sedangkan satu spesies lainnya (Romeria sp.) selain di Lido hanya ditemukan di Situ Babakan. Jika dibandingkan dengan keempat situ/danau lainnya, kondisi lingkungan di perairan Danau Lido berbeda. Suhu perairan lebih dingin (270 C), pH yang lebih rendah (6), dan paparan intensitas cahaya matahari yang lebih rendah (rata-rata 50.000 lux) kemungkinan menyebabkan danau tersebut lebih di dominasi oleh komunitas Chlorophyta terutama Chlamydomonas (70,1499 %).

Faktor Lingkungan di 5 situ/danau lokasi riset

Kondisi lingkungan perairan Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido dapat dilihat pada Tabel 3. Derajat keasaman (pH) perairan berkisar antara pH netral sampai dengan basa, yaitu 8 pada Danau Sunter Dua, 7 pada Situ Babakan, 7—8 pada Situ Ulin-Salam, 6—7 pada Situ Agathis, dan 6 pada Danau Lido. Data pH tersebut sesuai dengan pH perairan yang dibutuhkan untuk pertumbuhan optimum Cyanobacteria. Cyanobacteria umumnya hidup pada perairan netral atau cenderung basa. Menurut Brock pada tahun 1973 [6] kelompok Cyanobacteria umumnya tidak ditemukan pada perairan dengan pH kurang dari 4.

Suhu perairan pada kelima situ/danau terdapat dalam kisaran dari 25 sampai dengan 350 C yang merupakan kisaran suhu yang baik bagi pertumbuhan optimal Cyanobacteria [27]. Kisaran suhu di Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido secara berurutan adalah 28,5—320 C; 27—290 C; 32—340 C; 28—300 C; dan 270 C. Suhu secara langsung berpengaruh dalam mengontrol laju berbagai proses metabolisme dalam sel mikroalga. Laju proses metabolisme akan meningkat seiring dengan kenaikan suhu. Laju optimum proses metabolisme tersebut dapat dicapai pada kisaran suhu 25–40º C [28,29].

Cyanobacteria sangat membutuhkan intensitas cahaya yang cukup untuk pertumbuhannya. Intensitas cahaya matahari yang terpapar ke Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido secara berurutan adalah > 500.000 lux; 163.100 sampai dengan lebih besar dari 500000 lux; 137.500—190.800 lux; 139.00—174.000 lux; dan > 50.000 lux. Kisaran tersebut merupakan intensitas cahaya yang diperkirakan sesuai bagi pertumbuhan Cyanobacteria. Intensitas cahaya akan mempengaruhi suhu perairan, sehingga suhu optimum bagi pertumbuhan Cyanobacteria juga tercapai. Semakin tinggi intensitas cahaya matahari, suhu perairan akan meningkat [30].

Kecerahan perairan adalah suatu kondisi yang menggambarkan kemampuan penetrasi cahaya matahari untuk menembus lapisan air sampai kedalaman tertentu. Arthington (1980) membagi kondisi perairan berdasarkan kecerahan di perairan menjadi perairan keruh (0,25—1,00 m); perairan sedikit keruh (1,00—5,00 m); dan perairan jernih (> 5 m) [31]. Kekeruhan dapat disebabkan antara lain oleh kandungan unsur hara, lumpur, dan kelimpahan fitoplankton yang tinggi [19]. Data kondisi lingkungan Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido secara berurutan, yaitu 14—16 Cm; 27—37 Cm; 22—29 Cm; 21—29 Cm; dan 27—207 Cm. Dari data tersebut dapat diketahui bahwa Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, dan Situ Agathis merupakan perairan keruh (25—100 Cm), sedangkan Danau Lido yang luas merupakan perairan sedikit keruh. Kecerahan merupakan parameter fisika yang penting karena berkaitan erat dengan aktivitas fotosintesis dari fitoplankton dan makrofita

Suhu di perairan juga mempengaruhi kadar oksigen terlarut di dalamnya. Semakin tinggi suhu di suatu perairan, semakin kecil konsentrasi oksigen terlarut di perairan tersebut [12]. Oksigen terlarut di lima perairan pada saat pengambilan sampel, yaitu 7,4—10,3 (Sunter 2); 4—8,4 (Babakan); 9,5—13,7 (Ulin-Salam); 3,3—11,7 (Agathis); dan 4,1—7,3 (Lido). Meskipun demikian, tidak menunjukkan bahwa suhu yang semakin tinggi maka konsentrasi oksigen terlarut semakin kecil. Hal tersebut masih memerlukan riset lebih lanjut.

Kondisi konduktivitas (kemampuan air untuk menghantarkan aliran listrik) perairan di lima lokasi riset pada saat pengambilan sampel bervariasi. Kisaran konduktivitas di Danau Sunter 2, Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, Situ Agathis, dan Danau Lido secara berurutan adalah 1000—1200 μMhos; 250—310 μMhos; 280—325 μMhos; 400—600 μMhos; dan 168—171 μMhos. Kondisi tersebut sesuai untuk pertumbuhan organisme perairan termasuk Cyanobacteria. Menurut Sylvester pada tahun 1958 [32], organisme perairan dapat hidup layak dengan nilai konduktivitas 150–500 µMhos/cm. Dari kelima situ/danau yang diteliti, Danau Sunter 2 memiliki konduktivitas tertinggi, sedangkan Danau Lido memiliki konduktivitas terrendah. Konduktivitas tergantung dari konsentrasi ion dan suhu perairan. Selain itu, kenaikan padatan terlarut akan mempengaruhi kenaikan konduktivitas.

4. Kesimpulan

Berdasarkan hasil riset dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut. Beberapa spesies Cyanobacteria potensial toksik ditemukan pada beberapa perairan, bahkan telah mendominasi perairan terutama pada Danau Sunter 2 dan Situ Agathis (Kampus UI). Hal tersebut membutuhkan kewaspadaan dan penanganan khusus untuk perairan tersebut, terutama jika perairan tersebut diperuntukkan untuk budidaya perikanan. Berdasarkan tingkat kesamaan Cyanobacteria, kelima perairan dapat dikelompokkan menjadi 3 kelompok, yaitu Danau Sunter 2 dan Situ Agathis, Situ Babakan dan Situ Ulin-Salam, dan Danau Lido. Danau Lido sangat unik dalam hal sebaran dan diversitas Cyanobacteria. Gloeocapsa hanya ada di Danau Lido, dan Romeria sp. selain di Lido hanya ada di Situ Babakan. Berdasarkan indeks diversitas (H’) Cyanobacteria kondisi perairan yang diteliti rata-rata dikatagorikan sebagai perairan sedang, yaitu Situ Babakan, Situ Ulin-Salam, dan Situ Agathis. Spesies-spesies Cyanobacteria epifitik dan tanah pinggiran perairan yang ditemukan juga merupakan spesies-spesies yang ditemukan sebagai Cyanobacteria planktonik, kecuali Oscillatoria sp. 3. Spesies tersebut hanya ditemukan di tanah pinggiran perairan Danau Lido. Dua puluh enam (26) isolat Cyanobacteria berhasil diisolasi, antara lain genus Microcystis, Oscillatoria, Gloeocapsa, Merismopedia, Planktothrix, dan Arthrospira.

Ucapan Terima Kasih

Saya mengucapkan terima kasih banyak kepada pihak Universitas Indonesia atas pemberian dana RUUI tahun anggaran 2006, sehingga riset ini dapat di lakukan dengan baik. Saya juga mengucapkan terima kasih banyak kepada Prof. Dr. Yasuwo Fukuyo dan Dr. Takuo Omura dari The University of Tokyo Jepang, Prof. Dr. Makoto Watanabe dari University of Tsukuba dan NIES Jepang, Dr. Masanobu Kawachi, dan Dr. Fumie Kasai dari MCC (Microbial Culture Collection) NIES (National Institute for Environmental Studies) Jepang yang selalu membantu baik material maupun moril sehingga riset dapat berlangsung lancar. Terakhir, saya ingin memberikan apresiasi saya yang sebesar-besarnya kepada seluruh alumni dan mahasiswa Departemen Biologi FMIPA khususnya yang meminati bidang mikroalga atas segala bantuan baik tenaga maupun dorongan moril sehingga riset dapat dijalankan dengan penuh semangat dan ceria

Daftar Acuan

[1] L.E Graham, L.W. Wilcox, Algae, Prentice Hall, Upper Saddle River, 2000.

[2] M. Sachlan, Planktonologi, Universitas Diponegoro, Semarang, 1982.

[3] Q. Adnan, Prosiding seminar nasional bioteknologi mikroalga, Puslitbang Oceanologi LIPI, 1993.

[4] A. Pentecost, Introduction to fresh water algae, Richmond Publishing Co. Ltd., England, 1984.

[5] Hoek, C. Van den, D.G. Mann, H.M. Jahns, Algae: An introduction to phycology, Cambridge University Press, Melbourne, 1995.

[6] H.C. Bold, M.J. Wynne, Introduction to the algae structure and reproduction, 2nd ed., Prentice Hall, Inc., Englewood Cliffs, 1985.

[7] B.R.Vashishta, Botany for degree students: algae, 8 th ed., S. Chad & Company Ltd., New Delhi, 1999.

[8] R.L. Oliver, C.G. Ganf, Freshwater bloom. in: Whitton, A. & M. Potts (Eds.), The ecology of Cyanobacteria. Kluwer Academic Publisher, Hingham, 2000.

[9] P.R. Bell, Green plants their origin and diversity, Sioscorides press, Portland, 1992.

[10] I.J.K. Kabinawa, Berita Biologi 3 (7) (1987) 321-325.

[11] M. Fakhrudin, Pendekatan ekohidrologi untuk pelestarian situ di Jabotabek. Gunawan Pratama et.al 2000. Laporan teknik; Proyek riset, Pengembangan dan pendayagunaan biota darat tahun 1999/2000. Pusat Riset & Pengembangan Biologi – LIPI, Bogor, 2000.

[12] Junwinanto, Skripsi sarjana, Jurusan Biologi FMIPA, Universitas Indonesia, Indonesia, 1998.

[13] N.B. Prihantini, Proceeding of Limnology National Seminar, Bogor, 2002.

[14] M.M Watanabe, M. Kawachi, M. Hiroki, F. Kasai (Eds.), NIES-Collection. List of strains. 8th ed., Microalgae and Protozoa. Microbial Culture Collection, National Institute for Environmental Studies (NIES), Environmen Agency, Japan, 2004.

[15] S. C. Santra, Biology of rice-fields blue green algae, Daya Pulishing House, New Delhi, 1993.

[16] C.R. Sawitri, Skripsi Sarjana, Jurusan Biologi FMIPA, Universitas Indonesia, 2006.

[17] M.M. Allen, Methods for cyanophyceae. in: J. R. Stein, (Eds.), Handbook of phycological methods: culture methods and growth measurements, Cambridge University Press, Cambridge, 1973.

[18] H.P Hutagalung, D. Setiapermana, S.H. Riyono (Eds.), Metode analisis air laut, sedimen dan biota. Buku 2. Pusat Riset dan Pengembangan Oseanologi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Jakarta, 1997.

[19] W. T. Edmondson, Freshwater biology, 2nd ed, John Wiley and Sons Inc., New York, 1963.

[20] L. Geitler, Cyanophyceae, Koeltz Scientific Books, Koenigstein, 1985.

[21] B.A. Whitton, Phylum Cyanophyta (Cyanobacteria), in: Jhon, D.M. B.A. Whitton, A.J. Brook (Eds.), The freshwater alga flora of The British Isles: an identification guide to freshwater and terestrial algae, Cambridge University Press, Cambridge, 2002.

[22] J.H. Wickstead, An introduction to the study of tropical plankton, Hutchinson Tropical Monographs, London,1965.

[23] A.E. Greenberg, L.S. Clesceri, A.D. Eaton, Standard methods for the examination of water and wastewater, 18th ed., American Public Health Association, Washington, 1992.

[24] A.E. Magurran, Ecological diversity and its measurement, Princeton University Press, New Jersey, 1988.

[25] C.J. Krebs, Ecological methodology, Harper Collins Publisher, New York, 1989.

[27] D.J.D. Nicholas, Technical Paper No. 50. Research project no 74/72, Australian Government, 1980.

[28] C.S. Reynolds, The ecology of freshwater phytoplankton, Cambridge University Press, London, 1984.

[29] P.Sze, A biology of the algae, 3rd ed., WCB. McGraw-Hill, Boston 1998.

[30] R.G. Wetzel, Limnology: lake and river ecosystem, 3rd ed., Academic Press A. Harcourt Science & Technology Company, San Diego, 2001.

[31] A. Arthington, The fresh water environment, Kelvin Grove College, Queensland, 1980.

[32] Nofdianto, M. Badjoeri, Lukman, S.N. Satryo, Kondisi fisika-kimia beberapa situ di sekitar Bogor, Jawa Barat. Dalam: F. Sulawesty, G.S. Haryani, H. Wibowo, I.D.A. Sutapa, M. Fakhrudin, Nofdianto, T. Crisamadha, T. Widiyanto (Eds.), Hasil-hasil riset Puslitbang Limnologi tahun 1998/1999. Puslitbang Limnologi-Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Cibinong, 1999.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: